-->
Kamu Sedang Membaca...
food info

Energy Drink, Masih Layakkah dikategorikan sebagai Minuman Fungsional??

DEFINISI PANGAN – MINUMAN FUNGSIONAL

Pangan fungsional adalah makanan dan bahan pangan yang dapat memberikan manfaat tambahan di samping fungsi gizi dasar pangan tersebut. Sedangkan definisi pangan fungsional menurut Badan POM adalah pangan yang secara alamiah maupun telah melalui proses, mengandung satu atau lebih senyawa yang berdasarkan kajian-kajian ilmiah dianggap mempunyai fungsi-fungsi fisiologis tertentu yang bermanfaat bagi kesehatan. Serta dikonsumsi sebagaimana layaknya makanan atau minuman, mempunyai karakteristik sensori berupa penampakan, warna, tekstur dan cita rasa yang dapat diterima oleh konsumen. Selain tidak memberikan kontra indikasi dan tidak memberi efek samping pada jumlah penggunaan yang dianjurkan terhadap metabolisme zat gizi lainnya (Astawan,2011).

Minuman fungsional ialah minuman yang merupakan salah satu jenis dari pangan fungsional. Contoh dari minuman fungsional adalah Energy Drink. Energy Drink ini di pasaran biasanya berupa minuman kaleng, botol atau berupa serbuk larut air.

Energy Drink DAN KOMPOSISINYA

Energy Drink merupakan jenis minuman yang dapat memberikan sensasi segar setelah dikonsumsi, umumnya banyak mengandung kafein dan gula dengan bahan tambahan vitamin B kompleks dan asam amino (taurin misalnya). Biasanya berupa minuman kaleng, botol atau berupa serbuk larut air.

Komposisi Energy Drink, antara lain terdiri dari: Gula, Gingko Biloba, L-Carnitine, Anti Oxydant, Caffeine, Guarana, Taurine, Ginseng, Yerba Mate, Vitamin B, Glucoronolactone, Creatine.

Gula

Komponen ini biasa terdapat dalam Energy Drink sekitar 25 gr pada tiap 150 ml botol. Dalam Energy Drink gula berfungsi sebagai sumber energy.

Caffeine

Kafein dalam minuman bernenergi berfungsi untuk menstimulasi system saraf pusat sehingga member efek “alert”, meningkatkan denyut jantung, dan tekanan darah. Efek dari konsumsi kafein secara teratur dapat mengurangi resiko menderita penyakit  Parkinson sebanyak 80%. Kafein juga berkontribusi dalam mengatasi nyeri kepala, merangsang mood, mencegah lubang pada gigi, serta membantu mengurangi derita penyakit asma.  Dalam satu botol (150 ml) Energy Drink terdapat  + 50 mg kafein.

Taurine

Taurine dapat meregulasi denyut jantung tubuh, kontraksi otot, dan tingkat energy. Namun, Taurine juga merupakan inhibitor neurotransmitter ringan. Taurine biasa terdapat dalam ikan dan daging. Bahan ini juga telah diperkirakan memiliki Daily Human Intake sekitar 40 hingga 400 mg. Energy Drink yang muncul pada tahun-tahun antara 2004 hingga 2008 diketahui telah mengandung taurine. Pada 2004, sekitar 27% Energy Drink telah mengandung Taurine, sedangkan pada 2008, presentase keberadaan Taurine menurun menjadi 21%. Dalam 150 ml botol Energy Drink terkandung taurine sebanyak 1000 mg.

­­Vitamin B

Vitamin B dalam jumlah tertentu berperan dalam membantu konversi makanan menjadi energy. Dalam kaleng ukuran 250 ml, mungkin terdapat sekitar 360% RDA vitamin B6, 120% vitamin B12, 120% vitamin B3.  Vitamin B3 berperan penting sebagai co-enzim metabolism energi, sintesis lemak, dan pemecahan lemak. Vitamin B6 berperan penting dalam membantu pemanfaatan karbohidrat, lemak dan protein agar lebih maksimal. Vitamin B12 penting sebagai pembantu dalam metabolism asam folat dan kinerja fungsi syaraf.

Ginseng

Ginseng merupakan tanaman rempah-rempah yang telah digunakan sejak 2000 tahun yang lalu oleh masyarakat Asia Timur seperti Cina, Jepang dan Korea. Ginseng dalam 18-400 ml per 16 ons bermanfaat dalam meningkatkan energy, mempunyai komponen anti-lelah, melegakan stress dan menguatkan ingatan menstimulasi hypothalamus dan kelenjar pituitary untuk mengekskresikan adreno corticotropic.Dalam 4 g sachet minuman berenergi terkandung ginseng sebesar 20 mg.

NILAI FUNGSIONAL Energy Drink

Efek fungsional yang ditimbulkan Energy Drink adalah meningkatkan energy. Efek meningkatkan energy ini bisa timbul akibat berbagai sebab. Yang pertama tentu saja asupan gula sebagai sumber energy. Kedua, vitamin B yang membantu konversi gula ke energy. Ketiga, kafein yang menstimulasi system metabolic dan syaraf pusat. Keempat, Taurine yang dapat meregulasi denyut jantung tubuh, kontraksi otot, dan tingkat energy. Kandungan komposisi pelengkap lainnya seperti ginseng dan gingko biloba digunakan untuk memperkuat stamina dan daya tahan tubuh.

Sebuah penelitian yang mengkaji manfaat minuman berenergi dalam memberi peningkatan energi seperti yang diiklankan. Hasil penelitian yang dijalankan menunjukkan bahwa minuman energi dibandingkan dengan placebo memberi efek peningkatan energi pada kelompok subjek berumur 18 hingga 55 tahun.

Efek yang paling tinggi dapat dirasakan 30 hingga 60 menit selepas konsumsi dan efek ini dipertahankan selama sekurang-kurangnya 90 menit. Kafein diketemui penyebab utama efek ini. Walaupun tidak terdapat kebutuhan tubuh manusia untuk kafein, melalui hasil penelitian dosis kafein yang rendah (12,5-100 mg) dapat mempertingkatkan prestasi kognitif dan mood.

DAmpak negatif akibat konsumsi Energy Drink

Pengaruh negative dari konsumsi Energy Drink secara umum berasal dari komposisi kafeinnya. Telah diketahui bersama bahwa kafein memiliki pengaruh buruk seperti diuresis (penambahan volume urin yang diproduksi dan jumlah (kehilangan) zat-zat terlarut dan air) dan natriuresis. Konsumsi kafein yang berlebih juga dapat menurunkan sensitivitas insulin dan meningkatkan rata-rata tekanan darah arteri. Dalam penelitian lebih lanjut, juga telah ditemukan fakta bahwa konsumsi kafein memiliki hubungan dengan nyeri kepala kronik, terutama pada wanita muda berusia kurang dari 40 tahun . Pada tingkat konsumsi kronis ditemukan pula gejala system saraf pusat, kardiovaskular, gastrointestinal dan disfungsi renal. Kafein yang mempunyai waktu paruh selama 6 jam juga dapat mempengaruhi kualitas tidur seseorang. Pada saat berolahraga, Energy Drink juga mungkin menyebabkan dehidrasi tubuh akibat efek diuretic yang ditimbulkan oleh kafein.

Untuk mengatasi segala pengaruh buruk kafein dalam Energy Drink, FDA secara khusus telah mengatur pengkodean mengenai komposisi kafein dalam Energy Drink. Dimana, dalam satu kaleng minuman berenergi hanya boleh mengandung kafein sekitar 10 mg/oz. Secara terpisah, di Australia dan Selandia Baru juga terdapat regulasi mengenai kafein dalam minum-minuman ringan. Dimana, dalam minuman ringan hanya boleh terdapat antara 145 hingga 320 mg/L kafein. Sedangkan di Uni Eropa, regulasi mengenai kafein dalam minuman yang dijelaskan dalam (European Union Commission Directive 2002/67/EC) tidak lebih dari 150 mg/L.

Komposisi Taurin dalam Energy Drink juga berpotensi menimbulkan pengaruh negative bagi tubuh. Secara alami asam-asam amino seperti taurin yang banyak terdapat pada empedu sapi. Namun demikian secara komersial, asam amnino tersebut saat ini jarang yang diekstrak dari organ hewan. Di samping harganya yang lebih mahal, proses ekstraksi ini juga tidak praktis, serta kontinyuitas bahan baku yang susah dipertahankan.

Para produsen asam amino saat ini lebih melirik pada proses fermentasi dan reaksi kimiawi dari bahan-bahan sintetis. Kalaupun harus diperoleh dari ekstraksi, biasanya diambil dari bahan-bahan yang tidak sulit didapatkan, seperti bulu unggas, rambut manusia dan juga biji jagung.

Dari segi kehalalan, asam amino yang dihasilkan dari reaksi kimia sintetis sebenarnya lebih aman, karena tidak melibatkan bahan yang kritis. Namun reaksi asam kuat dan bahan-bahan kimia tersebut diduga memiliki pengaruh yang kurang baik bagi kesehatan, terutama jika digunakan dalam dosis yang berlebihan. Sedangkan proses fermentasi untuk menghasilkan
asam amino tersebut memiliki kekritisan dalam penggunaan media fermentasi.

solusi untuk mengurangi resiko negatif energy drink

Berikut ini, kami sarankan bagi penikmat minuman berenergi untuk memperhatikan hal-hal berikut agar tidak merasakan kerugian akibat minuman berenergi (red:Energy Drink):

–          minimalkan konsumsi Energy Drink, sebab efek akumulasi dari kafein dan taurine bisa menimbulkan berbagai penyakit.

–          Jika mengkonsumsi Energy Drink, usahakan untuk memilih yang “bebas kafein”

–          jangan mengkonsumsi Energy Drink dan kopi atau makanan/minuman yang mengandung kafein lainnya pada saat bersamaan atau di hari yang sama, karena di khawatirkan dapat terjadi overdosis kafein. Hal ini sering terjadi pada konsumen yang gemas mengkonsumsi kopi.

–          untuk tidak terlalu tergantung pada Energy Drink sebagai pemulih tenaga, capek yang dirasakan saat beraktivitas bisa terjadi karena kurang istirahat dan asupan gizi kurang. Jadi perbaiki stamina anda dengan istirahat cukup, asupan gizi yang baik dan dibarengi dengan olah raga

–          konsumsi Energy Drink sesuai saran  penyajian dan penggunaannya.

KESIMPULAN

Pangan fungsional adalah makanan dan bahan pangan yang dapat memberikan manfaat tambahan di samping fungsi gizi dasar pangan tersebut. Sedangkan Minuman fungsional ialah minuman yang merupakan salah satu jenis dari pangan fungsional.

Energy Drink merupakan jenis minuman yang dapat memberikan sensasi segar setelah dikonsumsi. Komposisi Energy Drink, antara lain terdiri dari: Gula, Gingko Biloba, L-Carnitine, Anti Oxydant, Caffeine, Guarana, Taurine, Ginseng, Yerba Mate, Vitamin B, Glucoronolactone, Creatine. Efek fungsional yang ditimbulkan Energy Drink adalah meningkatkan energy. Dampak negative Energy Drink biasa ditimbulkan oleh kafein dan taurine yang dikonsumsi berlebihan.

. Akhirnya, kami dapat menyimpulkan bahwa Energy Drink aman dikonsumsi sebagai minuman fungsional (masih layak sebagai minuman fungsional) asalkan penikmatnya mematuhi aturan saran penyajian serta tidak mengonsumsinya secara berlebihan.

daftar pustaka

 

Anonymous. 2010. Tinjauan Pustaka. http://respository.usu.ac.id. Tanggal Akses: 9 Mei 2011.

Astawan, Made. 2011. Pangan Fungsional untuk Kesehatan yang Optimal. http://Masnafood.com. Tanggal Akses: 9 Mei 2011.

CathyWong. 2006. What a Energy Drinks?. http://altmedicine.about.com. Tanggal Akses: 8 Mei 2011.

Heckman, MA et.al. 2010. Energy Drinks: An Assessment of Their Market Size, Consumer Demographics, Ingredient Profile, Functionality, and Regulations in the United States.http://www.guayaki.com. Tanggal Akses: 9 Mei 2011.

Wikipedia.2011. Pangan FUngsional. http://www.wikipedia-in.org. Tanggal Akses: 7 Mei 2011.

Iklan

About rezawidya

i am just ordinary human..... like u.... still need a food to build my body

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

kalender

Mei 2011
M S S R K J S
« Apr   Jul »
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
293031  

Blog Stats

  • 38,174 hits

arsip

Translation

%d blogger menyukai ini: