-->
Kamu Sedang Membaca...
food info, Islam

Halal (atau) haram ?? Bagaimana system kerja MUI sebagai media filter Halal Haram di Indonesia??

Apa Yang Dimaksud Halal Haram Itu?

Halal dalam Al-Quran berarti diperbolehkan atau sah. Makanan dan minuman halal merupakan makanan yang secara sah atas dasar hukum Allah SWT sang Maha Pemberi Hukum untuk dikonsumsi. Sedangkan Haram berarti Dilarang atau melanggar hukum. Makanan dan Minuman Haram sangat dilarang oleh Allah SWT. Sementara ada satu istilah lagi yaitu Mushboh, Mushboh merupakan istilah dalam bahasa Arab yang berarti dicurigai atau mencakup wilayah abu-abu antara Halal dan Haram. Dalam hal ini apabila kita ragu, lebih baik ditinggalkan.

Apa saja Yang termasuk Haram?

Bila kita merujuk pada QS. Al-Maidah ayat 3 yang berbunyi sebagai berikut:

حُرِّمَتْ عَلَيْكُمُ الْمَيْتَةُ وَالدَّمُ وَلَحْمُ الْخِنْزِيرِ وَمَا أُهِلَّ لِغَيْرِ اللَّهِ بِهِ وَالْمُنْخَنِقَةُ وَالْمَوْقُوذَةُ وَالْمُتَرَدِّيَةُ وَالنَّطِيحَةُ وَمَا أَكَلَ السَّبُعُ إِلا مَا ذَكَّيْتُمْ وَمَا ذُبِحَ عَلَى النُّصُبِ وَأَنْ تَسْتَقْسِمُوا بِالأزْلامِ ذَلِكُمْ فِسْقٌ الْيَوْمَ يَئِسَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ دِينِكُمْ فَلا تَخْشَوْهُمْ وَاخْشَوْنِ الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الإسْلامَ دِينًا فَمَنِ اضْطُرَّ فِي مَخْمَصَةٍ غَيْرَ مُتَجَانِفٍ لإثْمٍ فَإِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَحِيمٌ

(Artinya) Diharamkan bagimu (memakan) bangkai, darah, daging babi, (daging hewan) yang disembelih atas nama selain Allah, yang tercekik, yang dipukul, yang jatuh, yang ditanduk, dan yang diterkam binatang buas, kecuali yang sempat kamu menyembelihnya, dan (diharamkan bagimu) yang disembelih untuk berhala. Dan (diharamkan juga) mengundi nasib dengan anak panah, (mengundi nasib dengan anak panah itu) adalah kefasikan. Pada hari ini orang-orang kafir telah putus asa untuk (mengalahkan) agamamu, sebab itu janganlah kamu takut kepada mereka dan takutlah kepada-Ku. Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu agamamu, dan telah Ku-cukupkan kepadamu nikmat-Ku, dan telah Ku-ridai Islam itu jadi agama bagimu. Maka barang siapa terpaksa karena kelaparan tanpa sengaja berbuat dosa, sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS.Al-Maidah:3)

Dalam hal ini terdapat beberapa catatan :

  1. Ada bagian dari tubuh hewan yang statusnya disamakan dengan bangkai. Dalam hal ini yang dimaksud adalah bagian yang dipotong saat hewan ternak masih hidup. Hal ini sesuai Hadits Nabi Muhammad SAW yang berbunyi “Bagian tubuh yang dipotong dari binatang ternak yang berada dalam keadaan hidup adalah bangkai.” (Shahih: Ibnu Majah no. 2606, Ibnu Majah II hal. 1072 no. 3216, ’Aunul Ma’bud VIII hal. 60 no. 2841)
  2. Pengecualian Dari Bangkai dan Darah. Dari Ibnu Umar ra bahwa Rasulullah saw bersabda, “Telah dihalalkan bagi kita dua bangkai dan dua darah. Adapun dua bangkai ialah ikan dan belalang. Sedangkan dua darah ialah limpa dan hati.” (Shahih: Shahihul Jami’us Shaghir no: 210 dan ash-Shahihah no: 1118).
  3. Diharamkan makan setiap binatang buas yang bertaring dan setiap burung yang bercakar. Dari Ibnu Abbas ra, ia berkata, “Rasulullah saw melarang setiap binatang buas yang bertaring dan setiap burung yang bercakar.” (Shahih: Mukhtashar Muslim nno: 1332, Muslim III: 1534 no: 1934, ’Aunul Ma’bud X: 277 no: 3785, Nasa’i VII: 206 dengan tambahan NAHAA YAUMA KHAIBAR (=Beliau melarang(nya) pada perang Khaibar).
  4. Pengaharaman JALLALAH. Jallalah ialah hewan yang mayoritas makanan utamanya adalah barang yang najis, sehingga haram dimakan, haram diminum susunya, dan haram dikendarai: Dari Ibnu Umar ra, ia berkata, “Rasulullah saw melarang daging jallalah dan susunya.” (Shahih: Shahih Ibnu Majah no: 2582, Ibnu Majah II: 1064 no: 3189, ’Aunul Ma’bud X: 258 no: 3767, Tirmidzi III: 175 no: 1884). Darinya (Ibnu Umar) ra, katanya: “Rasulullah saw telah melarang jallalah dari kalangan unta, yaitu (tidak boleh) menunggangnya atau meminum susunya.” (Hasan Shahih: Shahih Abu Daud no: 3217 dan ’Aunul Ma’bud X: 260 no: 3769). KAPAN JALLALAH KEMBALI HALAL? Jika binatang yang terkategori jallalah ditahan selama tiga (hari), lalu diberi makanan pokoknya barang bersih, maka boleh disembelih dan halal lagi dimakan. Dari Ibnu Umar ra bahwa ia pernah menahan seekor ayam betina yang termasuk jallalah selama tiga (bulan). (Shahih: Irwa-ul Ghalil no: 2504 dan Ibnu Abi Syaibah VIII: 147 no: 4660).
  5. Haram Makan Keledai Jinak (Piaraan). Dari Anas bin Malik ra bahwa ada seseorang datang kepada Rasulullah saw, lalu berkata, “Keledai-keledai telah dimakan.” Kemudian orang (lain) datang kepada Beliau, lalu berkata, “Keledai-keledai telah dimakan.” Kemudian orang (lain lagi) datang kepada Beliau, lalu berkata, ”Keledai-keledai telah dimakan.” Kemudian Beliau menyuruh seseorang agar berseru di tengah-tengah para sahabat, “Sesungguhnya Allah dan Rasul-Nya telah mencegah kalian dari (memakan) daging keledai peliharaan; karena sesungguhnya ia kotor.” Kemudian periuk-periuk yang penuh daging mendidih ditumpahkan. (Muttafaqun’alaih: Fathul Bari IX: 653 no: 5528, Muslim III: 1540 no: 35 dan 1940)

        Apa Yang terjadi jika terdapat makanan haram dalam tubuh kita??

        “ Tidak akan masuk syurga siapa saja yang dagingnya tumbuh dari makanan yang Haram,Neraka lebih utama untuknya.” ( HR. Ahmad )

        Dari Abu Hurairoh rodhiallohu ‘anhu, ia berkata: “Rosululloh sholallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda: “Sesungguhnya Alloh itu baik, tidak mau menerima sesuatu kecuali yang baik. Dan sesungguhnya Alloh telah memerintahkan kepada orang-orang mukmin (seperti) apa yang telah diperintahkan kepada para rosul, Alloh berfirman, “Wahai para Rosul makanlah dari segala sesuatu yang baik dan kerjakanlah amal sholih” (QS Al Mukminun: 51). Dan Dia berfirman: “Wahai orang-orang yang beriman, makanlah dari apa-apa yang baik yang telah Kami berikan kepadamu” (QS Al Baqoroh: 172). Kemudian beliau menceritakan kisah seorang laki-laki yang melakukan perjalanan jauh, rambutnya kusut dan berdebu. Dia menengadahkan kedua tangannya ke langit seraya berdoa: ”Wahai Robbku, wahai Robbku”, sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram, dan (perutnya) dikenyangkan dengan makanan haram, maka bagaimana mungkin orang seperti ini dikabulkan do’anya.” (HR. Muslim).

        Cara LPPOM MUI menentukan Pelabelan Halal

        LPPOM MUI (Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia) selama ini telah dipercaya sebagai pengendali penuh atas label halal suatu produk pangan bahkan selama ini LPPOM MUI telah sering menjadi rujukan Lembaga-Lembaga serupa di seluruh dunia. Sebenarnya bagaimana sih langkah-langkah kerja LPPOM MUI dalam menentukan pelabelan Halal? Berikut ini merupakan petikan Prosedur kerja LPPOM MUI yang berhasil dikutip dari website MUI:

        Sebelum Produsen melakukan pendaftaran, maka perlu melengkapi dokumen Sistem Jaminan Halal (SJH) yang berupa(untuk perusahaan yg belum memiliki Sertifikasi Halal) surat pernyataan di atas materai bahwa perusahaan bersedia menyerahkan Manual SJH Standard paling lambat 6 bulan setelah terbitnya SH; (untuk perusahaan yg sudah memiliki Sertifikasi Halal) Manual SJH Minimum terdiri dari: klausul kebijakan halal, struktur manajemen halal dan ruang lingkup penerapan SJH.

        Setelah didaftarkan maka perlu dilakukan audit produk yang dilakukan oleh auditor internal (dari perusahaan itu sendiri) dan auditor LPPOM MUI; evaluasi audit akan ditentukan pada  rapat para auditor LPPOM MUI

        Jika evaluasi audit menyatakan “ya” maka dilanjutkan ke proses penentuan fatwa MUI tentang status halal haramnya; jika “tidak” maka akan kembali ke produsen.

        Seusai sidang komisi fatwa MUI akan ditetapkan status kehalalanya. Jika sudah “halal”, maka dikeluarkan sertifikat halal yang berlaku selama 2 tahun sejak tanggal penetapan fatwa. Jika “belum halal”, maka hasilnya akan disampaikan ke produsen pemohon sertifikasi. 3 bulan sebelum masa sertifikasi habis, maka perusahaan wajib mengajukan perpanjangan sertifikasi halal.

        Isu Haram Yang Menyesatkan

        Bagi para  Facebook ers dan para kaskus ers pastinya sudah sempat digegerkan dengan munculnya postingan tentang Kode E472 yang “dinyatakan sepihak” sebagai kode lemak babi pada jenis es krim tertentu. Kode E yang dimaksud disini adalah kode pada pelabelan Uni Eropa yang menunjukkan bahwa Uni Eropa telah menyetujui penggunaan Bahan Tambahan Pangan ini.  Kode E-472 sendiri memiliki banyak macam, ada E472 a (BTP ini berasal dari Ester Asam Asetat dari monogliserida dan diglesirida asam lemak); E472b (BTP ini berasal dari  Ester Asam Laktat dari monogliserida dan diglesirida asam lemak); E472c (Ester Asam Sitrat dari monogliserida dan diglesirida asam lemak); E472d (Ester asam Tartarat dari monogliserida dan diglesirida asam lemak);E472e (Asam Mono dan di- asetiltartaraat dari monogliserida dan diglesirida asam lemak); dan E472f ( Campuran dari ester asam asetat dan asam tartarat dari monogliserida dan diglesirida asam lemak). Bahan – Bahan ini semuanya bisa diperoleh baik dari lemak nabati maupun hewani. Adapun yang beredar di Indonesia telah melalui proses sertifikasi yang teramat rumit seperti tercantum di atas, sehingga emulsifier (baik yang berkode E472 maupun kode E lain) bisa dipastikan halal dan terbebas dari najis.

        Daftar Pustaka:

        Al-Qur’an al – Karim

        HaditsWeb kumpulan referensi belajar Hadits

        http://www.muslimtents.com/aminahsworld/Ecodes.html

        http://www.halalmui.org/index.php?option=com_content&view=article&id=175&Itemid=320&lang=en

        http://www.ariefhikmah.com/

        About rezawidya

        i am just ordinary human..... like u.... still need a food to build my body

        Diskusi

        Belum ada komentar.

        Tinggalkan Balasan

        Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

        Logo WordPress.com

        You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

        Gambar Twitter

        You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

        Foto Facebook

        You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

        Foto Google+

        You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

        Connecting to %s

        kalender

        April 2011
        M S S R K J S
        « Mar   Mei »
         12
        3456789
        10111213141516
        17181920212223
        24252627282930

        Blog Stats

        • 30,592 hits

        Visitors from

        arsip

        %d blogger menyukai ini: